Kamis, 18 Juli 2024
Eropa Mulai Terapkan UU Layanan Digital

Perusahaan Digital Wajib Hapus Semua Ujaran Kebencian Hingga Informasi Palsu

Sasar Amazon, Apple, Google, Meta, TikTok Cs
Redaksi - Minggu, 27 Agustus 2023 09:25 WIB
311 view
Perusahaan Digital Wajib Hapus Semua Ujaran Kebencian Hingga Informasi Palsu
Foto: Reuters
ATURAN-ATURAN BARU: Sejumlah raksasa internet seperti Amazon, Apple, Facebook, dan Google akan dikenakan aturan-aturan baru mengenai moderasi konten, privasi pengguna, dan transparansi melalui Undang-Undang Layanan Digital (DSA) oleh Uni Eropa mu
Jakarta (SIB)
Uni Eropa akhirnya memberlakukan Undang-Undang (UU) tentang layanan digital atau Digital Services Act (DSA) mulai, Jumat (25/8) waktu setempat setelah disahkan sejak tahun lalu.

Berdasarkan CNN, UU ini berisi mengenai aturan yang diperketat bagi perusahaan-perusahaan digital besar dunia yang beroperasi di Eropa. Di mana, jika ada perusahaan yang tak menaati akan dikenakan sanksi berat.

Salah satunya yang diatur dalam UU ini adalah ketentuan mengenai iklan, keaslian barang-barang yang dijual di e-commerce, komentar ujaran kebencian hingga informasi palsu.

Perusahaan teknologi yang akan terdampak dengan aturan tersebut adalah Amazon, Apple, Google, Meta, Microsoft, Snapchat, dan TikTok, dan masih banyak lagi.

Dengan adanya UU ini, maka perusahaan digital wajib menghapus semua ujaran kebencian, penjualan barang palsu hingga informasi palsu yang dituliskan pengguna di sosial media mereka dalam waktu 24 jam.

Jika pengguna berkali-kali melakukannya, maka perusahaan wajib memblokir akun pengguna tersebut.

Uni Eropa berharap dengan adanya UU ini, maka ujaran kebencian hingga informasi palsu yang paling banyak tersebar di sosial media dan berbahaya bagi mental khususnya anak muda bisa dihilangkan.

Untuk jenis iklan, UU DSA ini melarang iklan online yang berbau politik, orientasi seksual, dan etnis. Jika ada perusahaan yang melanggar dan tidak melaksanakan UU, maka bisa dikenakan denda hingga miliaran.

Dalam aturan ini, pejabat Eropa diizinkan untuk mengenakan denda hingga 6 persen dari pendapatan tahunan secara global perusahaan digital yang melanggar. Jika sanksi dikenakan kepada perusahaan sebesar Meta yang pendapatannya lebih dari US$116 miliar, maka dendanya bisa mencapai miliaran.

Terkait aturan tersebut, TikTok telah meluncurkan alat untuk mendeteksi konten ilegal di platformnya untuk segera dihapus. Perusahaan juga mengatakan akan berhenti menampilkan iklan kepada remaja di Eropa berdasarkan data yang dikumpulkan perusahaan, semuanya untuk mematuhi aturan DSA.

Senada, Meta pun mengatakan akan mematuhi aturan DSA tersebut. Presiden Urusan Global Meta dan Mantan Wakil Perdana Menteri Inggris Nick Clegg menyebutkan Meta bahkan telah membentuk tim beranggotakan 1.000 orang untuk mempersiapkan persyaratan DSA.

"Kami telah mendukung tujuan DSA dan pembentukan rezim peraturan di Eropa yang meminimalkan dampak buruk," kata Clegg dalam sebuah pernyataan.

Lanjutnya, perusahaan juga telah berupaya membatasi iklan apa yang bisa ditonton oleh remaja berusia 13 hingga 17 tahun yang menggunakan Facebook dan Instagram. (CNNI/a)



Sumber
: Koran SIB
SHARE:
Tags
beritaTerkait
Polda Sumut: Polisi Dalami Penyebab Kebakaran
Rahasia Terjaga ! ini Cara Kunci Chat WA Tanpa Aplikasi
Bahaya Tersembunyi: Makanan Ultra Proses Berlebihan Ancam Kesehatan Anak
Bobby Nasution : Reforma Agraria Upaya Penting dan Strategis dalam Mewujudkan Keadilan
Rapat Dewan Gubernur BI, IHSG, Rupiah Menguat
Kalahkan Inggris, Spanyol Raih Juara Piala Eropa Keempat Kali
komentar
beritaTerbaru