Senin, 15 Juli 2024

41 Warga Labuhanbatu Terkonfirmasi HIV pada Tahun 2024

Efran Simanjuntak - Kamis, 20 Juni 2024 11:48 WIB
2.156 view
41 Warga Labuhanbatu Terkonfirmasi HIV pada Tahun 2024
Foto: Dok/Dinkes
Plt Kadis Kesehatan Labuhanbatu Friska E Simanjuntak SKM MKM bersama Plt Bupati Hj Ellya Rosa Siregar pada acara gerakan pencegahan stunting, baru-baru ini.
Rantauprapat (harianSIB.com)
Orang dengan HIV (Human Immunodeficiency Virus) di Kabupaten Labuhanbatu tergolong tinggi. Januari hingga Mei 2024, ada 41 orang yang terkonfirmasi positif HIV. Masyarakat mesti menghindari tempat maksiat dan seks bebas agar tidak terpapar.

"Tahun 2024 dari Januari sampai dengan Mei, sejumlah 41 orang untuk kasus HIV terkonfirmasi positif," kata Plt Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Labuhanbatu, Friska E Simanjuntak SKM MKM saat dikonfirmasi jurnalis SIB News Network (SNN) melalui telepon seluler, Rabu (19/6/2024) malam.

Dari 41 orang terkonfirmasi HIV, 37 laki-laki dan 4 perempuan. Semuanya penduduk Kabupaten Labuhanbatu.

Baca Juga:

"Identitas para penderita memang wajib dirahasiakan, sebagaimana diatur dalam Permenkes Nomor 23 Tahun 2022 pasal 23e terkait kerahasiaan hasil pemeriksaan dan Peraturan Gubernur Nomor 19 tahun 2023 pasal 4 bagian ke-4, bahwa identitas pasien dilindungi Undang-Undang. Tetapi mereka terus kita pantau, termasuk juga pada saat pengambilan obat di Puskesmas atau di rumah sakit," sebut Friska.

Dia menambahkan, angka tersebut diketahui dari 16.245 orang target SPM (standar pelayanan minimal) kesehatan yang diperiksa tahun 2024, sesuai Peraturan Menteri Kesehatan (Permenkes) Nomor 4 Tahun 2019 tentang Standar Teknis Pemenuhan Mutu Pelayanan Dasar pada Standar Pelayanan Minimal Bidang Kesehatan. SPM merupakan urusan pemerintahan wajib yang berhak diperoleh setiap warga negara secara minimal,

Baca Juga:

"Jadi, 16.245 itu bukan jumlah total terkonfirmasi HIV, tetapi itu target SPM yang harus diperiksa sesuai Permenkes Nomor 4 Tahun 2019," tegasnya.

Friska menambahkan, dalam pelaksanaan SPM, target yang diperiksa adalah ibu hamil, pasien TB (tuberkulosis), pasien IMS (infeksi menular seksual), Warga Binaan Pemasyarakatan (WBP), Lelaki Seks Lelaki, Pekerja Seks Perempuan, TG (transgender)/Waria dan pengguna jarum suntik.

"Target SPM sebelumnya (tahun 2023) untuk Kabupaten Labuhanbatu, sejumlah 16.276 orang, dan sudah tercapai pemeriksaan 15.832 orang yang telah diperiksa. Atau target tercapai 97%. Makanya kita (Labuhanbatu) kemarin dapat sertifikat penghargaan dari Kemenkes," ujarnya.

HIV merupakan virus yang menyerang sistem kekebalan tubuh yang dapat melemahkan kemampuan tubuh melawan infeksi dan penyakit.

"Penderita HIV yang diobati secara rutin, tidak akan berjangkit menjadi AIDS. Saat ini pengobatan HIV sudah bisa di semua Puskesmas dan rumah sakit," jelas Friska Simanjuntak. (**)

Editor
: Bantors Sihombing
SHARE:
Tags
beritaTerkait
Polisi Tangkap Warga Labuhanbatu Terduga Pengedar Narkoba di Labura
Hj Ellya Rosa Siregar Hadiri Pagelaran Wayang Kulit di Seinahodaris
Coklit Pemilih Pilkada di Labuhanbatu Tersisa 18,8%
Atasi Stunting di Medan Marelan, Kahiyang Ayu Beri 34 Anak Makanan Tambahan
Polsek Kualuh Hulu Ringkus Tersangka Pengedar Narkoba di Ladang Sawit Labura
Satreskrim Polres Labuhanbatu Tangkap Terduga Pelaku Penipuan
komentar
beritaTerbaru