Kamis, 13 Juni 2024 WIB

Dikecam, Video TikTok 3 Nakes Bedakan Perlakuan Pasien Umum dan BPJS

* Ketiga Nakes Akhirnya Minta Maaf
Redaksi - Senin, 20 Maret 2023 09:31 WIB
269 view
Dikecam, Video TikTok 3 Nakes Bedakan Perlakuan Pasien Umum dan BPJS
Sumber : TikTok
Nakes Puskesmas Lambunu 2, Kabupaten Parigi Moutong, Sulawesi Tengah minta maaf.
Jakarta (SIB)
Sebuah video TikTok menampilkan aksi 3 tenaga kesehatan (nakes) membedakan perlakuan antara pasien umum dan pasien BPJS viral di media sosial. Wakil Ketua Komisi IX DPR RI Charles Honoris sangat kecewa dengan aksi ketiga nakes itu.
"Saya sangat kecewa bahwa ada oknum tenaga kesehatan yang berperilaku demikian," ujar Charles kepada wartawan, Sabtu (18/3).
Menurutnya, tenaga kesehatan baik dokter maupun perawat sudah disumpah untuk tidak berlaku diskriminatif dalam memberikan pelayanan medis kepada pasien.
"Konten yang dibuat oleh ketiga nakes ini sangat tidak layak dan sudah mencoreng profesi mulia tenaga kesehatan," tambahnya.
Ketiga nakes ini, tutur Charles, harus dievaluasi. "Saya tidak tahu apakah mereka bekerja di fasyankes milik pemerintah atau swasta. Namun saya rasa ketiga nakes ini harus diberikan sanksi sehingga tidak mengulangi perbuatannya," lanjutnya.


DAPAT SANKSI
Sementara itu, anggota Komisi IX DPR Fraksi PDIP Rahmad Handoyo menyebut konten tersebut memang sesuai realita di lapangan.
"Menyangkut video viral ini sebenarnya itulah bentuk realita masih ada (perlakuan) nakes kita yang tidak begitu care, tidak begitu mengorangkan, dalam tanda kutip kepada peserta BPJS," ujar anggota Komisi IX DPR Fraksi PDIP Rahmad Handoyo kepada wartawan, Sabtu (18/3).
Hal ini, tambah Rahmad, membuat kerap munculnya suara-suara protes tiap kali ada kenaikan iuran BPJS. "Bagaimana ada kenaikan iuran kalau pelayanan rumah sakit terhadap peserta BPJS masih 'dinomorduakan' ?" imbuh Rahmad.
Meski begitu, Rahmad mengecam keras tindakan 3 nakes tersebut. Ketiganya dinilai pantas mendapatkan sanksi. "Sangat pantas kita sayangkan, sangat saya kecam keras terhadap langkah konyol ini sehingga ini perlu ada teguran," tutur Rahmad.
Teguran itu tak hanya untuk tenaga kesehatan yang membuat konten, namun juga untuk puskesmas yang menaungi ketiga nakes itu.
"Kita minta kepada BPJS untuk melakukan sesuatu pendalaman dan melakukan sesuatu audit secara keseluruhan bagaimana bentuk pelayanan terhadap pasien-pasien BPJS kesehatan," jelasnya.
"Ini menjadi tamparan keras buat rumah sakit, juga tamparan keras bagi BPJS untuk bertindak tegas," lanjutnya.
Diketahui postingan tersebut mulanya diunggah akun TikTok @rintobelike2, ada dua video yang buat. Pertama video menampilkan Nakes joget-joget kegirangan ketika pasien umum masuk.
Video kedua memperlihatkan Nakes tengah bermalas-malasan untuk menggambarkan situasi ketika pasien BPJS masuk. Saat ini video tersebut terpantau sudah menghilang dari akun @rintobelike2.
Pun begitu warganet kadung ngamuk merespon konten tersebut. Tidak hanya me-stitch video tersebut di TikTok, mereka ramai menyampaikan kritiknya di Twitter.


Minta Maaf
Tiga nakes yang bikin konten TikTok tersebut akhirnya menyampaikan permohonan maaf. Ia meminta maaf kepada sejumlah pihak dari Kementerian Kesehatan (Kemenkes), BPJS Kesehatan, organisasi profesi bidan dan dokter hingga masyarakat Indonesia.
Diketahui, ketiga nakes tersebut bekerja di Puskesmas Lambunu 2, Kecamatan Bolano Lambunu, Kabupaten Parigi Moutong, Sulteng.
"Kami staf Puskesmas Lambunu 2 meminta maaf kepada Kementerian Kesehatan Republik Indonesia, BPJS Kesehatan Seluruh Indonesia, Persatuan Perawat Indonesia, Ikatan Bidan Indonesia, Ikatan Dokter Indonesia dan teman sejawat tenaga kesehatan seluruh Indonesia," kata ketiga nakes tersebut, Sabtu (18/3).
Mereka juga secara khusus meminta maaf kepada Dinas Kesehatan Parigi Moutong, BPJS Kesehatan Parigi Moutong, dan seluruh masyarakat Indonesia yang merasa gusar atas video joget-joget yang mereka buat. "Yang sebenarnya, pelayanan kami Puskesmas Lambunu 2 tidak membeda-bedakan pasien umum dengan pasien BPJS," katanya.
"Sekali lagi, kami memohon maaf yang sebesar-besarnya atas ketidaknyamanan video kami," tambah mereka.(detikcom/c)


Baca Juga:


Baca Juga:
Sumber
: Koran SIB
SHARE:
Tags
beritaTerkait
Lebih 30 Persen Peserta BPJS Kesehatan Nunggak Iuran, Anggota DPR Minta Ada Pemutihan
Camat Sumbul Bantu Fasilitasi Pengurusan BPJS Kesehatan untuk Warga Kurang Mampu
RS Adam Malik Mulai Terapkan Sistem KRIS
BPJS Kesehatan Medan: Kebijakan KRIS Masih Dievaluasi
Kelas 1, 2, 3 BPJS Kesehatan Dihapus Diganti Jadi KRIS, Diterapkan Paling Lambat 30 Juni 2025
508 Guru Lulus Ujian P3K 2023 Lalu Belum Dilantik, Ini Kata Kepala BKPSDM Labura
komentar
beritaTerbaru