Terima 3 Ton Jeruk dari Warga Karo

Jokowi Perintahkan Perbaiki Jalan Rusak di Desa Liang Melas Datas


266 view
Jokowi Perintahkan Perbaiki Jalan Rusak di Desa Liang Melas Datas
Foto: Antara/Laily Rachev-Biro Pers Sekretariat Presiden
TERIMA OLEH-OLEH: Presiden Jokowi menerima 3 ton oleh-oleh buah jeruk dari warga Karo di istana kepresidenan Jakarta, Senin (6/12).
Jakarta (SIB)
Presiden Joko Widodo (Jokowi) mendapat oleh-oleh berupa tiga ton buah jeruk dari warga Liang Melas Datas, Kabupaten Karo.

"Tadi di dalam kami mengantarkan oleh-oleh ini, mudah-mudahan dan kami harapkan Bapak Presiden kita memperhatikan kami masyarakat Desa Liang Melas yang jumlahnya enam desa ditambah tiga dusun. Jadi kami harapkan benar bantuan Bapak itu agar desa kami bisa ada perubahan dari dulunya menjadi agak lebih baik," kata salah satu warga Liang Melas Datas di lingkungan istana kepresidenan Jakarta, Senin (6/12).

Setia Sembiring bersama lima orang rekannya datang langsung menemui Presiden Jokowi dan berharap mendapatkan perhatian dari Presiden Jokowi terkait kondisi jalan yang rusak di daerahnya.

Menurut Setia, jalan yang rusak tersebut juga berdampak pada warga di enam desa dan tiga dusun di Liang Melas Datas.

Dalam pertemuan tersebut, Presiden Jokowi mengatakan, jalan rusak di Liang Melas Datas akan segera diperbaiki.

Presiden sendiri telah memerintahkan Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) untuk melakukan perbaikan jalan tersebut dan telah ditindaklanjuti dengan pengecekan langsung di lapangan oleh Balai Besar Pelaksanaan Jalan Nasional (BBPJN) Sumatera Utara, Direktorat Jenderal Bina Marga , Minggu, (5/12).

"Saya sudah dengar semua kok, jadi tidak usah diceritakan saya sudah dengar. Hari Sabtu sudah saya perintah ke Menteri PU, Minggu (5/12) sudah sampai sana. Tadi pagi katanya sudah mulai melihat lapangan, sudah mengukur, nanti sebentar lagi dikerjakan," kata Presiden.

Setelah menerima jeruk yang dibawa perwakilan warga tersebut, Presiden Jokowi memberikan bantuan tunai untuk para petani warga Liang Melas Datas.

Presiden Jokowi juga mengatakan, dirinya berencana untuk mengunjungi desa tersebut apabila jalannya telah selesai dikerjakan.

"Nanti sampaikan ke petani, oleh-oleh sudah saya terima, ini gantinya. Nanti sampaikan. Ini jalannya langsung dikerjakan. Nanti kalau jalannya jadi, saya ke sana. Sampaikan, biar dikerjakan dulu, nanti (jalannya) jadi saya baru ke sana," tambah Presiden.

Setia Sembiring mengatakan, ia dan masyarakat Liang Melas Datas ingin agar Presiden Jokowi juga merasakan jeruk manis yang dibawanya.

"Lantaran jeruk kita manis, kita ingin biar itu bisa dicicipi Bapak Presiden, lain itu tidak ada. Dia (Presiden Jokowi) bisa membantu masyarakat Desa Liang Melas agar jalan-jalan kami bisa dikerjakan dengan bagus," ungkap Setia.

Selain perbaikan jalan, Setia mengaku juga berharap ada perbaikan untuk rumah, sekolah, rumah sakit dan fasilitas lainnya.

"Begitulah harapan-harapan kami, kalau jalannya kurang bagus semuanya tidak bisa dilaksanakan, jalan harus bagus agar maksud yang lain bisa dilaksanakan," tambah Setia.

Setia menyebut, ada 6 desa dan 3 dusun yang dilalui jalan sepanjang 36 kilometer tersebut yaitu Desa Suka Julu, Desa Kutambaru, Desa Batu Mamak, Desa Pola Tebu, Desa Kutambelin dan Desa Kuta Pengkih ditambah Dusun Barisan, Dusun Kuta Kendit dan Dusun Cerumbu.

"Yang bagus paling 5 kilometer, itu pun sudah rusak, apalagi barangnya jeruk itu, kalau dua atau tiga hari tidak sampai di kecamatan atau kabupaten, sudah bisa dibuang sia-sia, makanya di sana harga jeruk murah, Rp5 ribu per kilogram," ungkapnya.

Sementara Staf Ahli Menteri PUPR Bidang Teknologi, Industri, dan Lingkungan, sekaligus Juru Bicara Kementerian PUPR Endra S Atmawidjaja dalam keterangan tertulisnya mengatakan, jalan merupakan tulang punggung atau “backbone” dalam peningkatan produktivitas kawasan.

"Pemerintah berkomitmen untuk meningkatkan konektivitas untuk menghubungkan sentra-sentra produksi dengan pasar (offtaker) hasil-hasil komoditas tersebut," kata Endra.

Pemerintah pusat akan bekerja sama dan memberikan dukungan penuh penanganan jalan bagi pemerintah daerah setempat dalam koridor peraturan yang berlaku.

Dukungan tersebut dilakukan Kementerian PUPR karena ruas jalan dinilai sangat penting bagi masyarakat, sehingga nanti pemerintah daerah bisa melanjutkan pemeliharaan jalan tersebut.

Turut mendampingi Presiden dalam pertemuan dengan perwakilan masyarakat Liang Melas Datas yaitu Menteri Sekretaris Negara Pratikno.

TINJAU
Sementara itu, di tempat terpisah Kementerian PUPR Dirjen Bina Marga BBPJN Sumatera Utara dan Wakil Bupati Karo meninjau akses jalan Liang Melas, Minggu (5/12).

Kementerian PUPR Dirjen Bina Marga BPPJN Sumut, Selamat Rasidin kepada warga Desa Sukajulu mengakui, berdasarkan instruksi Presiden RI, akses Jalan Liang Melas akan dibangun awal tahun 2022. Ia berharap, terkait pembebasan lahan akan dikordinasikan kepada kepala desa masing-masing. "Pembebasan lahan untuk pelebaran bahu jalan, tidak ada ganti rugi," ungkapnya.

Sementara itu Wakil Bupati Karo Theopilus Ginting menegaskan, akan melakukan rapat koordinasi dengan 4 camat dan seluruh kepala desa wilayah Liang Melas terkait pembebasan lahan.

Kepala Desa Sukajulu, Junianto Ginting bersama Kepala Desa Batumamak Erdianto Surbakti dan Kades Kuta Mbaru Iskandar Muda Sembiring menyatakan siap membantu pemerintah dalam upaya pembebasan lahan yang terkena pelebaran jalan.

Sementara Pejabat Pembuat Komitmen Satker Pelaksanaan Jalan Nasional Wilayah IV Prov. SU Yakub Sitepu ST saat meninjau Jalan Liang Melas di Desa Kuta Mbelin mengatakan, dalam minggu ini akan dilakukan pengukuran serta pembersihan ruas jalan dengan menggunakan alat berat.

"Minggu ini, alat berat grader akan diturunkan untuk membersihkan ruas jalan mulai dari Simpang Kuta Bangun sampai Kuta Kendit, dengan lebar jalan 8 meter," ungkapnya.

Turut hadir Camat Tiga Binanga Membela Tarigan SH, Kepala Dinas PUPR Karo Eduard Sinulingga, Kapolres Tanah Karo AKBP Yustinus Setyo SH SIK, Kepala Desa Kuta Mbelin Remedi Sembiring, Polsek Tigabinanga dan Polsek Mardingding. (Antaranews/B4/c)

Penulis
: Redaksi
Sumber
: Koran SIB
Segala tindak tanduk yang mengatasnamakan wartawan/jurnalis tanpa menunjukkan tanda pengenal/Kartu Pers hariansib.com tidak menjadi tanggungjawab Media Online hariansib.com Hubungi kami: redaksi@hariansib.com