Kamis, 13 Juni 2024 WIB
Dianugerahi Gelar Patih Bakula

Kapolri Ajak TBBR Kawal Pembangunan IKN, Jangan Jadi Penonton di Negara Sendiri

Redaksi - Minggu, 19 Maret 2023 10:25 WIB
191 view
Kapolri Ajak TBBR Kawal Pembangunan IKN, Jangan Jadi Penonton di Negara Sendiri
(dok Polri)
Foto: Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo dianugerahi gelar Patih Bakula oleh Tariu Borneo Bangkule Rajakng (TBBR). 
Jakarta (SIB)
Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo dianugerahi gelar Patih Bakula oleh Tariu Borneo Bangkule Rajakng (TBBR). Sigit pun berterimakasih atas gelar yang disematkan kepadanya tersebut
Sebagai informasi, gelar yang disematkan ke Kapolri adalah Patih Bakula yang diartikan seorang pemimpin dari luar suku Dayak yang diberikan dan dipercayakan memiliki kewenangan untuk memimpin suku Dayak khususnya pasukan Merah Tariu Borneo Bangkule Rajakng. Apa yang menjadi titahnya wajib diterima oleh seluruh pasukan dayak.
"Tentunya saya selaku pribadi dan Kapolri sangat mengapresiasi. Karena kita tahu gelar yang diberikan mengandung konsekuensi. Dengan gelar kehormatan ini apalagi menjadi Patih maka Kapolri menjadi bagian TBBR dan TBBR bagian dari Polri," kata Sigit saat menghadiri hari lahir Keramat Patih Patinggi tahun 2023 di Kalimantan Barat, Sabtu (18/3).
Dalam kesempatan itu, Sigit pun menyampaikan kondisi bangsa Indonesia yang akan menghadapi bonus demografi di tahun 2030 mendatang, dimana jumlah masyarakat usia produktif lebih banyak jumlahnya dibandingkan usia non produktif. Hal ini, menurutnya, harus dimanfaatkan sehingga bonus demografi menjadi batu loncatan bagi Indonesia menjadi negara maju.
"Saat ini pemerintah melakukan berbagai kebijakan. Salah satunya transformasi ekonomi. Dimana kebijakan ini Bapak Presiden membuka ruang seluas-luasnya untuk investasi terhadap hilirisasi industri," ungkap mantan Kabareskrim Polri itu.
Tidak hanya itu, Sigit juga menyampaikan bahwa Presiden Joko Widodo (Jokowi) tengah berupaya memindahkan Ibu Kota dari Jakarta ke Tanah Borneo, yaitu Ibu Kota Nusantara (IKN) di Tanah Borneo, Kalimantan.
Sigit menjelaskan, pemindahan Ibu Kota ini merupakan upaya pemerintah melakukan pemerataan pembangunan dari Jawa sentris menjadi Indonesia sentris sehingga dampaknya dirasakan seluruh rakyat, khususnya masyarakat Dayak.
Mantan Kapolda Banten itu juga mengapresiasi seluruh masyarakat dayak yang selama ini terus mengawal kebijakan pemerintah tersebut. Karena bagaimanapun, menurutnya, pemindahan Ibu Kota menyangkut kemajuan bangsa Indonesia dan kesejahteraan masyarakat di seluruh tanah boreno.
"Oleh karena itu saya minta keluarga besar saya, untuk mempersiapkan diri, jangan sampai kita menjadi penonton di negeri sendiri. Bagaimana caranya supaya kita menjadi tuan di negeri sendiri, di IKN. Mau tak mau kita semua harus mempersiapkan diri meningkatkan kualitas SDM agar menjadi SDM yang unggul," tutur Sigit.
Sigit pun mengajak masyarakat di tanah Kalimantan untuk mengembangkan keterampilan dan pengetahuan agar nantinya bisa mengisi kebutuhan di IKN, apakah menjadi birokrat, ASN, personel Polri maupun TNI.
"Saya akan terus mendorong agar rekan-rekan semua mempersiapkan diri agar generasi kita saat ini dan yang akan datang bisa jadi tuan rumah di negeri sendiri," kata Sigit.
Sementara itu, Panglima Jilah TBBR, Agustinus, menyampaikan rasa bangga atas kehadiran Kapolri beserta jajaran untuk menghadiri hari ulang tahun Keramat Patih Patinggi tahun 2023 ini.
"Saya ucapkan terima kasih dan bangga atas perhatian Kapolri, dalam mendukung putra putri daerah khususnya masyarakat dayak baik di dalam penerimaan Polisi maupun melanjutkan pendidikan," ujarnya.
Pemberian gelar Patih kepada Kapolri ini, kata Panglima Jilah merupakan wujud nyata dukungan masyarakat dayak kepada Polri. Menurutnya, Polri telah berperan membangun negara dan menjaga keutuhan NKRI.
"Harapan kita Polri dan pasukan merah dapat bersinergi menegakkan hukum dan menjaga keutuhan NKRI. Mudah-mudahan suatu saat nanti muncul sosok jenderal dari kami suku dayak," tuturnya. (detikcom/b)



Baca Juga:
Sumber
: Koran SIB
SHARE:
Tags
IKN
beritaTerkait
ASN Pindah ke IKN Bisa Naik Jabatan, MenPAN-RB Siapkan Insentif
Ridwan Kamil Ungkap Butuh Waktu 25 Tahun untuk IKN Terbangun Sesuai Konsep
Pasca Mundur Dari Kepala Otorita IKN, Bambang Susantono Buka Suara
Media Asing Soroti Mundurnya Kepala dan Wakil Otorita IKN
Kepala Otorita IKN Bambang Susantono Mendadak Mundur Dari Jabatannya, Kenapa ?
Menhub Budi Karya Pindah ke IKN Mulai Juni 2024
komentar
beritaTerbaru