Kasus Corona Capai 27,7 Juta, Jumlah Kematian di Dunia Tembus 900 Ribu


209 view
Kasus Corona Capai 27,7 Juta, Jumlah Kematian di Dunia Tembus 900 Ribu
Foto: Pixabay
Jumlah kematian global terkait Covid-19 melewati 900.000 pada Rabu (9/9). Sementara kasus virus corona jenis baru itu di seluruh dunia sudah mencapai 27,7 juta, menurut hitungan Reuters.
Washington DC (SIB)
Kematian global akibat virus Corona (Covid-19) saat ini melampaui 900 ribu orang. Total kasus Corona secara global sejauh ini mencapai 27,7 juta kasus.

Seperti dilansir Reuters, Kamis (10/9), Amerika Serikat (AS) masih tercatat sebagai negara dengan total kematian dan total kasus Corona terbanyak di dunia. Sejauh ini, AS melaporkan lebih dari 190 ribu kematian dan total lebih dari 6,3 juta kasus Corona di wilayahnya.

Brasil menempati peringkat kedua setelah AS, dengan lebih dari 127 ribu kematian. India berada di peringkat ketiga dengan nyaris 74 ribu kematian.

Pada Senin (7/9) waktu setempat, India melaporkan 90.802 kasus Corona dalam sehari -- tambahan kasus harian tertinggi di dunia. Total kasus Corona di India kini melebihi 4,3 juta kasus, yang tercatat sebagai total kasus Corona terbanyak kedua di dunia setelah AS.

Brasil yang mencatat total 4,1 juta kasus Corona di wilayahnya, menempati peringkat ketiga sebagai negara dengan total kasus Corona terbanyak di dunia.

Dengan pusat pandemi Corona global berpindah ke India, belum ada pertanda soal puncak pandemi di negara dengan total populasi tertinggi kedua di dunia ini. India melaporkan tambahan kasus harian dan tambahan kematian yang selalu lebih banyak dibanding negara-negara lainnya dalam beberapa waktu terakhir. Selama dua pekan terakhir, India tercatat melaporkan rata-rata lebih dari 1.000 kematian setiap harinya.

Secara keseluruhan, benua Amerika masih 'menyumbang' lebih dari separuh dari total kematian Corona secara global. Jumlah kematian Corona dengan angka tinggi tercatat di Meksiko, Peru, Kolombia, Chile dan Ekuador.

Data penghitungan Reuters yang didasarkan pada data dua pekan terakhir menunjukkan bahwa rata-rata lebih dari 5.600 orang meninggal akibat Corona setiap harinya. Menurut Reuters, angka kematian cenderung stabil, dengan dibutuhkan waktu 18 hari untuk naik dari 800 ribu kematian menjadi 900 ribu kematian. Sebelumnya, dibutuhkan waktu 17 hari untuk naik dari 700 ribu kematian menjadi 800 ribu kematian.

Angka kematian di India mencapai sekitar 1 persen, sedangkan di Brasil dan AS mencapai sekitar 3 persen, sesuai dengan rata-rata angka kematian global.

Sementara total kematian dan total kasus Corona di AS tercatat menurun dari puncaknya pada Juli lalu. Namun pada umumnya, total kasus Corona di AS mengalami kenaikan di sekitar 40 persen wilayahnya, yang sebagian dipicu oleh kembalinya para mahasiswa ke kampus.

Di kawasan Eropa, beberapa negara baru-baru ini mencetak rekor untuk tambahan kasus harian tertinggi. Kemunculan kasus-kasus baru Corona di Eropa mirip seperti saat musim semi, yang menandakan gelombang kedua Corona sedang berlangsung.

Lonjakan tajam nyaris 3 ribu kasus baru di Inggris selama akhir pekan, tercatat sebagai lonjakan tertinggi sejak Mei. Akibat lonjakan ini, otoritas Inggris kembali menerapkan larangan berkumpul untuk lebih dari 6 orang. Inggris diketahui mencatat total kematian tertinggi kelima di dunia, dengan 41.683 kematian. Total kasus Corona di Inggris sejauh ini melebihi 357 ribu kasus.

Sedangkan Spanyol menjadi negara pertama di Eropa Barat yang mencatat lebih dari 500 ribu kasus Corona. Sejauh ini, Spanyol melaporkan total lebih dari 543 ribu kasus di wilayahnya.

Kematian pertama akibat Corona tercatat di Wuhan, China pada 10 Januari lalu. Data penghitungan Johns Hopkins University (JHU) melaporkan total 901.050 kematian akibat Corona kini tercatat secara global, dengan totalnya mencapai 27.719.952 kasus. (Detikcom/d)
Segala tindak tanduk yang mengatasnamakan wartawan/jurnalis tanpa menunjukkan tanda pengenal/Kartu Pers hariansib.com tidak menjadi tanggungjawab Media Online hariansib.com Hubungi kami: redaksi@hariansib.com