Minggu, 23 Juni 2024 WIB

Pembunuhan Geng Meningkat di El Salvador, Pemerintah Umumkan Status Darurat Nasional

Redaksi - Selasa, 29 Maret 2022 09:26 WIB
273 view
Pembunuhan Geng Meningkat di El Salvador, Pemerintah Umumkan Status Darurat Nasional
Foto: AFP/MARVIN RECINOS
Pasukan El Salvador patroli usai diumumkan keadaan darurat nasional.
San Salvador (SIB)
Anggota parlemen El Salvador mengumumkan keadaan darurat nasional setelah menyetujui permintaan Presiden Nayib Bukele. Kebijakan ini akan memperluas kekuasaan polisi dan membatasi kebebasan sipil di tengah terjadinya peningkatan pembunuhan dan kekerasan geng.

Dilansir AFP, Senin (28/3), negara kecil di Amerika Tengah itu telah mengalami gelombang baru kekerasan geng. Polisi melaporkan 62 orang tewas pada hari Sabtu waktu setempat.

Menurut angka resmi, 12 pembunuhan terjadi di departemen La Libertad tengah. Sementara itu di Ibu Kota San Salvador dan departemen barat Ahuachapan mencatat masing-masing terjadi sembilan pembunuhan. Sisanya berada di departemen lain.

Beberapa jam sebelum deklarasi darurat, polisi dan militer menangkap beberapa pemimpin geng Mara Salvatrucha (MS-13) atas serentetan pembunuhan. Menurut pihak berwenang, mereka terkait dengan 14 kematian pada hari Jumat.

"Kami tidak akan mundur dalam perang melawan geng ini, kami tidak akan berhenti sampai penjahat yang bertanggung jawab atas tindakan ini ditangkap dan dibawa ke pengadilan," tulis Polisi Sipil Nasional negara itu di Twitter.

Menanggapi lonjakan kekerasan, Presiden Bukele meminta legislatif untuk menyetujui keadaan darurat satu bulan. Pada status ini kebebasan tertentu dibatasi.

Di bawah status darurat nasional tersebut, asosiasi dan pertemuan bebas dibatasi. Serta korespondensi dapat dibuka atau panggilan telepon dan email disadap tanpa perintah pengadilan.

Aturan ini juga membatasi hak untuk diberitahu tentang alasan penangkapan dan akses ke pengacara setelah ditahan.

Aturan ini juga memungkinkan penahanan administratif berlangsung lebih dari 72 jam.

"Bagi sebagian besar orang, kehidupan berlanjut seperti biasa," tulis Bukele di Twitter setelah anggota parlemen menyetujui permintaan tersebut pada Minggu pagi.

"Layanan keagamaan, acara olahraga, perdagangan, studi, dan lain-lain dapat berlanjut seperti biasa, kecuali jika Anda adalah anggota geng atau dianggap mencurigakan oleh pihak berwenang," katanya.

Permintaan darurat nasional ini disetujui oleh 67 dari 84 legislator, dekrit itu 'mendeklarasikan rezim darurat di seluruh wilayah nasional'.

"Kami menyetujui #rezim darurat yang akan memungkinkan Pemerintah kami untuk melindungi kehidupan orang-orang Salvador dan menghadapi kriminalitas secara langsung," kata presiden Majelis Legislatif, Ernesto Castro, dalam sebuah tweet.

Bukele juga menetapkan 'darurat maksimum' di semua penjara, yang menampung lebih dari 17.000 dari 70.000 beberapa anggota MS-13, Barrio 18 dan geng lainnya.

"Semua sel ditutup 24/7, tidak ada yang pergi ke area luar," cuit presiden Bukele.

"Ini adalah pesan untuk geng: Karena tindakan Anda, 'anak rumahan' Anda tidak akan melihat sinar matahari," tambahnya. (Detikcom/d)

Sumber
: KORAN SIB
SHARE:
Tags
beritaTerkait
Utang Jatuh Tempo di Awal Pemerintahan Prabowo Tembus Rp 800 T
Kabid SDA PUTR Pemkab Sergai Tinjau Proyek Pembangunan Irigasi di Desa Kayubesar
Pemkab Palas Gelar Pisah Sambut Kajari Palas
“Jalan Es” di Arafah Disiapkan agar Jemaah Tak Kepanasan
Camat Galang Berupaya Dapatkan PAD dari Penambang Pasir
Tagar 'AllyesOnPapua' Viral di Medsos, Sejumlah Artis Indonesia Turut Mendukung
komentar
beritaTerbaru