Puan Lihat Sinyal Reshuffle Menteri, Singgung Kementerian Bermasalah Hukum


364 view
Puan Lihat Sinyal Reshuffle Menteri, Singgung Kementerian Bermasalah Hukum
(Matius-detikcom)
Foto: Puan Maharani 
Selangor (SIB)
Ketua DPR RI Puan Maharani menegaskan perombakan kabinet atau reshuffle merupakan hak prerogatif Presiden Joko Widodo (Jokowi). Namun, Puan mengaku melihat sinyal reshuffle karena ada kementerian yang sedang mengalami permasalahan hukum.
Hal itu disampaikan Puan usai menghadiri penganugerahan gelar doktor honoris causa untuk Ketum PDIP yang juga Presiden ke-5 RI Megawati Soekarnoputri di UTAR, Selangor Malaysia.
"Reshuffle kabinet merupakan hak prerogatif presiden," kata Puan di Selangor, Malaysia, Senin (2/10).
Puan kemudian bicara soal kementerian bermasalah dengan hukum. Dia menilai bisa saja reshuffle dilakukan terhadap menteri yang memimpin kementerian itu. Puan tak menyebut detail kementerian apa yang dimaksudnya.
"Namun kalau melihat apa yang terjadi akhir-akhir ini bahwa ada kementerian yang menjadi permasalahan hukum tentu saja cepat atau lambat akan terjadi reshuffle menteri pada kementerian tersebut," ucapnya.
Meski begitu, Puan menegaskan urusan reshuffle merupakan hak yang hanya dimiliki Jokowi. Dia mengatakan urusan menteri merupakan kewenangan presiden.
"Itu hak prerogatif presiden kapan dan siapa tentu saja itu wewenang presiden," ujarnya.
Jokowi Buka Suara
Sebelumnya, isu Jokowi akan kembali melakukan reshuffle kabinet mencuat. Jokowi pun menjawab isu liar tersebut.
"Denger dari mana?" kata Jokowi saat dimintai konfirmasi soal kabar reshuffle usai acara Istana Berbatik, Jakarta, Minggu (1/10).
Jokowi tidak menjawab secara gamblang terkait kabar reshuffle tersebut. (detikcom/d)
Penulis
: Redaksi
Sumber
: Koran SIB
Segala tindak tanduk yang mengatasnamakan wartawan/jurnalis tanpa menunjukkan tanda pengenal/Kartu Pers hariansib.com tidak menjadi tanggungjawab Media Online hariansib.com Hubungi kami: redaksi@hariansib.com