Menlu China di Majelis Umum PBB:

Siapa Halangi Reunifikasi Taiwan akan Digilas Roda Sejarah


153 view
Siapa Halangi Reunifikasi Taiwan akan Digilas Roda Sejarah
Foto : Mary Altaffer/Associated Press
PIDATO : Menteri Luar Negeri (Menlu) China Wang Yi saat berpidato dalam pertemuan ke-77 Majelis Umum PBB di New York, Amerika Serikat (AS), Sabtu (24/9). Wang menegaskan komitmen reunifikasi paksa China-Taiwan kepada para pemimpin dunia yang berkumpul di Majelis Umum PBB.

NEW YORK (SIB)


Menteri Luar Negeri (Menlu) China Wang Yi menegaskan komitmen reunifikasi paksa China-Taiwan kepada para pemimpin dunia yang berkumpul di pertemuan Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB).

Pernyataan keras Wang dilontarkan di tengah eskalasi situasi Taiwan usai kunjungan delegasi pejabat Amerika Serikat (AS) sejak Agustus lalu.

Saat berbicara di podium, Wang menegaskan kepada para pemimpin dunia bahwa siapa pun yang menghalangi langkah China bereunifikasi dengan Taiwan, akan “digilas oleh roda-roda sejarah.”

“Hanya ketika China sepenuhnya direunifikasi lah perdamaian sejati bisa tercipta di sepanjang Selat Taiwan. Beijing akan mengambil tindakan paling kuat untuk melawan campur tangan eksternal,” kata Wang dalam pidatonya di Majelis Umum PBB sebagaimana dikutip Associated Press.

Perkara Taiwan sendiri adalah salah satu isu terpenting bagi pemerintah China. Namun, kehadiran Menlu Wang ke Majelis Umum, alih-alih Presiden China Xi Jinping, dipandang sebagai tanda bahwa pidato itu tidak terlalu signifikan.

Taiwan dan China dipisahkan usai perang saudara pada 1949. Taiwan lalu memiliki pemerintahan sendiri di Taipei dan menyandang status merdeka secara de facto.

Beijing, melalui prinsip satu-China, mengeklaim Taiwan sebagai salah satu provinsinya. Prinsip satu-China ini dianut oleh sebagian besar komunitas internasional, termasuk Indonesia, dalam kebijakan luar negeri tentang China.

“Pemerintah RRC adalah satu-satunya pemerintahan yang merepresentasikan seluruh China. Prinsip satu-China telah menjadi suatu norma dasar dalam hubungan internasional,” kata Wang.

Penulis
: Redaksi
Sumber
: Koran SIB
Segala tindak tanduk yang mengatasnamakan wartawan/jurnalis tanpa menunjukkan tanda pengenal/Kartu Pers hariansib.com tidak menjadi tanggungjawab Media Online hariansib.com Hubungi kami: redaksi@hariansib.com