Senin, 20 Mei 2024 WIB

WHO Kembali Temukan Obat Batuk Sirup Beracun Buatan India

Redaksi - Kamis, 27 April 2023 10:09 WIB
337 view
WHO Kembali Temukan Obat Batuk Sirup Beracun Buatan India
Foto: Getty Images/iStockphoto/simarik
Ilustrasi 
Jenewa (SIB)
Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan sejumlah obat batuk sirup produksi India yang terkontaminasi telah ditemukan di Kepulauan Marshall dan Mikronesia.

WHO telah menguji sampel dari obat batuk sirup merek Guaifenesin TG yang dibuat oleh QP Phamachem Ltd di Punjab. Hasil itu menunjukkan kadar dietilen glikol dan etilen glikol yang tidak bisa diterima. Kedua senyawa itu beracun bagi manusia dan bisa berakibat fatal jika dikonsumsi.

Keterangan resmi WHO tidak merinci apakah ada orang yang jatuh sakit akibat meminum obat itu. Peringatan itu muncul beberapa bulan setelah WHO menemukan kaitan antara obat batuk sirup yang diproduksi di India dengan kematian anak-anak di Gambia dan Uzbekistan.

Sudhir Pathak, direktur pelaksana QP Pharmachem, mengatakan kepada BBC bahwa perusahaan telah mengekspor sebanyak 18.346 botol ke Kamboja setelah mendapatkan semua izin sesuai regulasi. Ia mengaku tidak tahu bagaimana produk itu bisa sampai ke Kepulauan Marshall dan Mikronesia.

"Kami tidak mengirim botol-botol itu ke wilayah Pasifik, dan mereka tidak disertifikasi untuk digunakan di sana. Kami tidak tahu dalam keadaan apa botol-botol ini sampai di Kepulauan Marshall dan Mikronesia,” katanya.

Ia menambahkan, perusahaannya telah mengirimkan surat hukum kepada perusahaan yang mengekspor obat-obatan tersebut ke Kamboja.[br]


Keterangan dari WHO mengatakan obat yang digunakan untuk meredakan dada tersumbat dan gejala batuk itu, diuji kelayakannya oleh regulator obat berbasis di Australia, yakni Therapeutic Goods Administration. Guaifenesin merupakan jenis obat batuk sirup kedua buatan India yang diberi peringatan oleh WHO karena beracun bagi manusia.

Obat sirup tersebut dipasarkan oleh Trillium Pharma, yang berbasis di Negara Bagian Haryana. BBC tidak dapat menghubungi perwakilan Trillium melalui telepon. Pemerintah India juga belum menanggapi peringatan terbaru.

Pernyataan tersebut menambahkan bahwa baik produsen maupun pemasar tidak memberikan jaminan kepada WHO atas keamanan dan kualitas produk ini. India merupakan pengekspor obat generik terbesar di dunia, memenuhi sebagian besar kebutuhan medis di negara-negara berkembang.

Pada Oktober tahun lalu, WHO mengeluarkan peringatan global terhadap empat sirup obat batuk buatan Maiden Pharmaceuticals yang menyebabkan kematian 66 anak akibat cedera ginjal di Gambia.

Pihak berwenang dari pemerintah India dan produsen obat batuk Maiden Pharmaceuticals keduanya membantah tudingan tersebut. Pada Maret, India membatalkan lisensi produksi satu perusahaan yang sirup obat batuknya menyebabkan kematian 18 anak di Uzbekistan.

Awal bulan ini, Badan Pengawas Obat dan Makanan (FDA) Amerika Serikat menemukan bahwa produsen obat tetes mata India yang menyebabkan tiga kematian dan infeksi serius di AS telah melanggar beberapa norma keamanan. (BBC/CNNI/a)




Sumber
: Koran SIB
SHARE:
Tags
beritaTerkait
WHO Peringatkan Israel, Serangan ke Rafah akan Picu Pertumpahan Darah
WHO: Penggunaan Alkohol dan Vape di Kalangan Remaja Mengkhawatirkan
WHO Sebut Risiko Kesehatan Masyarakat Akibat Flu Burung Kecil
Pemilu Paling Ekstrem di India, Nyoblos saat Suhu Panas 40 Celsius
WHO Prihatin Flu Burung Makin Luas, Angka Kematian Lampaui 50 Persen
Terima Konjen India, Pj Gubernur Sumut Harapkan Kerja Sama Berlanjut
komentar
beritaTerbaru