Susah Tidur di Kala Pandemi, Mungkin Anda Terkena Coronasomnia


146 view
Foto: Pexel/Daria Shevtsova
Tidur berkualitas bisa menjaga kesehatan tubuh.
Sulit tidur atau insomnia adalah salah satu gangguan yang bisa berakibat buruk pada kegiatan sehari-hari. Di masa pandemi, ada istilah gangguan tidur baru, yakni coronasomnia. Apa itu?

Coronasomnia merupakan istilah populer yang muncul selama pandemi, yaitu insomnia yang disebabkan oleh pandemi Covid-19. Pakar kesehatan tidur, dr. Andreas Prasadja menjelaskan, fenomena pandemi ini mempengaruhi kualitas tidur banyak orang di seluruh belahan dunia.

"Kata insomnia menjadi banyak dicari di Google sejak pandemi. Beberapa survei yang dilakukan menunjukkan bila 70 persen orang mempunyai masalah tidur saat ini," katanya secara virtual pada acara webinar dari Philips bertajuk world sleep day, Selasa (16/3).

Meningkatnya penderita insomnia disebabkan oleh rasa cemas dan juga stress karena dituntut untuk hidup berdampingan dengan wabah ini. Aktivitas masyarakat berubah menjadi monoton.

Dengan beraktivitas lebih banyak dari rumah, lingkungan menjadi itu-itu saja, cahaya yang di dapat juga itu saja. Andreas juga mengatakan ritme hidup masyarakat yang monoton tersebut merusak irama hidup seseorang. Masalah tersebut bisa membuat kita sulit untuk tidur.

Banyak sekali hal buruk yang ditimbulkan dari insomnia, terutama masalah imun. Kurang tidur akan membuat peradangan pada sel-sel inflamasi. Berkonsultasi pada dokter menjadi pertolongan yang paling tepat untuk mengatasi ini.

"Penderita insomnia akan mudah terserang penyakit termasuk virus Covid-19 yang saat ini sedang mengancam. Maka dari itu masalah ini tidak bisa dianggap sepele dan harus secepatnya diatasi," tutup Andreas. (Cantika.com/d)
Penulis
: Redaksi
Sumber
: Hariansib.com edisi cetak
Segala tindak tanduk yang mengatasnamakan wartawan/jurnalis tanpa menunjukkan tanda pengenal/Kartu Pers hariansib.com tidak menjadi tanggungjawab Media Online hariansib.com Hubungi kami: redaksi@hariansib.com