Menyakitkan, Suku Mawe Gunakan Semut Peluru Untuk Menguji Kedewasaan


201 view
Foto: National Geographic Channel
Semut peluru ditempatkan di dalam sarung tangan rajutan. 
Setiap suku memiliki tradisi masing-masing dalam mengukur kedewasan seorang pria. Salah satunya adalah suku Satere Mawe, suku asli di hutan Amazon, Brazil.

Untuk memastikan anak laki-laki telah memasuki usia dewasa, mereka harus melewati ritual menyakitkan selama 11 jam dengan cara memasukan tangan ke dalam "sarung tangan" rajutan daun yang diisi dengan ratusan semut peluru.

Semut yang dikenal dengan rasa sakit akibat gigitannya ini dapat ditemukan di sekitar Nikaragua hingga cekungan Amazon.

Sengatan dan gigitannya yang sangat kuat inilah yang membuat mereka disebut sebagai semut peluru. Dengan panjang tubuh 18-25 milimeter, semut hitam kemerahan ini disebut sebagai salah satu semut terbesar.

Sebelum ritual dimulai, tangan remaja laki-laki yang akan diuji kedewasaannya ini diolesi arang untuk menangkal sengatan semut peluru " pada kenyataannya cara ini dinilai tidak efektif.

Setelah selesai dengan arang, kedua tangan akan dimasukan ke dalam rajutan daun tadi sampai sebatas siku. Tangan yang telah dimasukkan harus didiamkan selama 10 menit, sebanyak 20 kali. Setelah itu, para ketua adat akan mulai berdoa dan menari bersama sembari menunggu selesainya ritual tersebut.

Bila terkena sengatan semut peluru, maka rasa sakit akan dirasakan hingga 24 jam. Rasa sakit dari gigitan semut peluru akan terasa panas seperti luka bakar. Tidak hanya itu, racun yang dikeluarkan oleh semut peluru juga akan membuat remaja tersebut lumpuh untuk sementara waktu.

Bahkan, bagi beberapa orang, rasa sakitnya terasa hingga berminggu-minggu. Tidak sedikit juga yang menangis dan pingsan akibat tidak tahan dengan sengatan semut peluru.

"Dengan sengatan semut peluru, rasa sakit akan menjalar ke seluruh tubuhmu. Kamu akan mulai berkeringat, gemetar, detak jantung meningkat dan jika kamu mendapatkan beberapa sengatan, kamu mungkin akan pingsan," ucap aktivis alam Steve Backshall, seperti dikutip dari ZME Science.

Sekadar info, 2.250 gigitan semut peluru sanggup membunuh orang dewasa dengan berat badan sekitar 74 kg. Gigitan dari semut peluru 30 kali lebih menyakitkan dibandingkan dengan sengatan lebah.

Meskipun begitu, Suku Mawe hingga kini masih mempertahankan tradisi tersebut demi menunjukkan kedewasaan seorang remaja yang tengah beranjak besar.(Nationalgeographic/a)