Plt Kepala SMAN 2 Sidikalang Bantah Isu Menyebut MF Bunuh Diri Akibat Surat dari Sekolah


1.845 view
Plt Kepala SMAN 2 Sidikalang Bantah Isu Menyebut MF Bunuh Diri Akibat Surat dari Sekolah
Foto Istimewa
Ilustrasi gantung diri
Sidikalang (SIB)
Seorang remaja laki-laki berinisial MF ditemukan tewas tergantung di dapur rumah orangtuanya di Sidikalang, Dairi, Selasa (14/9/2021). Belakangan muncul isu yang menyebut kematian MF ada kaitannya dengan surat yang diterima orangtuanya dari sekolahnya.

Menyikapi hal itu pihak SMAN 2 Sidikalang menolak keras pernyataan yang menyebutkan kematian MF dengan bunuh diri akibat surat panggilan dari sekolah. Hal ini disampaikan Pelaksana Tugas (Plt) Kepala SMAN 2 Sidikalang, Parlin Sihaloho kepada jurnalis HarianSIB.com Edison P Malau, Rabu (15/9) melalui pesan elektronik.

Dia membenarkan MF (16) adalah siswa kelas XI di SMAN 2 Sidikalang. Namun, Haloho menolak keras pernyataan yang menyebut aksi bunuh diri itu karena adanya surat panggilan yang diberikan sekolah kepada orangtuanya.

“Surat panggilan itu tidak ada, sama sekali tidak ada. Wali kelasnya menghubungi orangtuanya untuk diminta datang ke sekolah, membicarakan perilaku anaknya. Nomor kontak orangtuanya juga diterima guru dari siswa yang bersangkutan," urainya.

Ditambahkan Haloho, pihak SMAN 2 Sidikalang selama ini memberikan kesempatan kepada orangtua siswa bertemu wali kelas sekali dalam sebulan. Sehingga, para wali kelas dapat melakukan kontrol dan monitoring pekerjaan siswa yang berhubungan dengan pelajaran.

“Pihak sekolah melakukan prosedur dengan terbuka. Meminta nomor orangtuanya langsung dari siswa. Kami juga sangat berduka dengan kepergian siswa kami. Sekolah memberikan pendidikan untuk mengajar anak ke hal baik. Sekolah tidak punya niat sedikit pun, melakukan perlakuan yang melukai siswa,” imbuhnya.

Sebelumnya, MF (16) siswa kelas XI SMAN 2 Sidikalang yang tinggal di kawasan Batangberuh, Kecamatan Sidikalang, Kabupaten Dairi, Sumatra Utara dikabarkan tewas gantung diri di dapur rumah orangtuanya di Kecamatan Sidikalang, Selasa (14/9) sore.

Kapolres Dairi melalui Kasubbag Humas Polres Dairi, Iptu Donni Saleh kepada Jurnalis HarianSIB.com Edison P Malau, Rabu (15/9) melalui pesan elektronik, membenarkan bahwa kejadian tersebut murni gantung diri.

“Ada surat dari sekolah, panggilan orangtua karena alm tidak mengerjakan PR dari sekolah. Menurut keterangan orangtuanya, dia takut dan mengakhiri hidupnya,” tulis Donni. (B2/a)


Penulis
: Redaksi
Sumber
: Koran SIB
Segala tindak tanduk yang mengatasnamakan wartawan/jurnalis tanpa menunjukkan tanda pengenal/Kartu Pers hariansib.com tidak menjadi tanggungjawab Media Online hariansib.com Hubungi kami: redaksi@hariansib.com