Sekjen PBNU: Tugas Agama Bebaskan dari 2 Aspek Keterjajahan


138 view
(dok. Istimewa)
Helmy Faishal Zaini
Jakarta (SIB)
Sekretaris Jenderal Pengurus Besar Nadhlatul Ulama (PBNU), Helmy Faishal Zaini menyatakan agama memiliki tugas utama untuk membebaskan umatnya dari dua keterjajahan.

Hal ini disampaikan Helmy dalam rangkaian acara peresmian Shafiec UNU Yogyakarta dengan tema Festival Pesantren Berkarya “Kreatif & Berdaya”.

Menurut dia, tema tersebut diangkat dalam konteks membangun ekonomi pesantren, terutama yang berbasis ekonomi syariah. Hal ini tidak lepas dari spirit yang terkandung dalam Alquran.

“Ini tidak lepas dari spirit sebagaimana dalam Alquran disebutkan bahwa tugas agama adalah pada akhirnya melakukan tranformasi besar,” ujar Helmy saat sambutan secara virtual dalam acara Festival Pesantren Berkarya “Kreatif & Berdaya”, Minggu (14/3).

Dia pun mengutip firman Allah SWT dalam surat Quraisy ayat 3-4, yang artinya, “Maka hendaklah mereka menyembah Tuhan (pemilik) rumah ini (Ka‘bah), yang telah memberi makanan kepada mereka untuk menghilangkan lapar dan mengamankan mereka dari rasa ketakutan.” (QS. Quraisy: 3-4).

Berdasarkan ayat tersebut, menurut Helmy, maka agama sebenarnya memiliki dua tugas utama, yaitu membebaskan umat dari rasa lapar dan ketakutan.

“Bahwa tugas agama harus membebaskan umatnya dari dua keterjajahan, pertama membebaskan umatnya dari rasa lapar dan kedua dari ketakutan,” ucap Helmy.

Dalam konteks melakukan transformasi tersebut, lanjutnya, maka mau tidak mau harus membangun ekonomi yang kuat sebagaimana yang telah diupayakan KH Hasyim Asy’ari dan para muassis Nahdlatul Ulama (NU) lainnya.

Menurut dia, para ulama dan kiai sejak dulu sudah membangun perkumpulan Nahdlatut Tujjar (kebangkitan para pedagang) untuk penguatan ekonomi umat.

“Hadratussyekh KH Hasyim Asy’ari dan para muassis lainnya jauh sebelum berdirinya jamiyah NU justru beliau-beliau ini memiliki konsen yang besar dalam pengembangan dan penguatan ekonomi keumatan,” kata Helmy.
Karena itu, dia menyambut baik lembaga Center for Sharia Finance and Digital Economy (Shafiec) yang dirikan Universitas Nahdlatul Ulama (UNU) Yogyakarta.

Menurut dia, pusat keuangan syariah dan ekonomi digital ini dapat memperkuat ekonomi keumatan.
“Mudah-mudahan ini menjadi upaya penting untuk melakukan transformasi terutama pemberdayaan ekonomi keumatan melalui basis-basis layanan di pondok-pondok pesantren,” jelas Helmy. (Rep)
Penulis
: Redaksi
Sumber
: Hariansib.com edisi cetak
Tag:
Segala tindak tanduk yang mengatasnamakan wartawan/jurnalis tanpa menunjukkan tanda pengenal/Kartu Pers hariansib.com tidak menjadi tanggungjawab Media Online hariansib.com Hubungi kami: redaksi@hariansib.com