Ini Strategi Pemasaran di Media Sosial


1.688 view
Ini Strategi Pemasaran di Media Sosial
Foto: Dok. Shutterstock
Ilustrasi 

Medan (harianSIB.com)

Bagi pelaku usaha saat ini menggunakan media sosial sebagai salah satu media untuk berjualan. Tak hanya itu, keberadaan media sosial juga dapat memudahkan pelaku usaha dalam mengenalkan mereknya kepada target audiens dengan jangkauan yang luas dan membangun citra merek yang bagus

. Mungkin kamu juga sudah pernah melakukan pemasaran di media sosial, tapi belum mendapatkan hasil maksimal sesuai dengan yang dibayangkan? Coba simak penjelasan berikut yang dapat membantumu mencapai kesuksesan pemasaran, dengan lebih memerhatikan hal-hal berikut, sebagaimana dikutip dari kompas.com, Sabtu (6/5/2023).

1. Prioritaskan platform Memiliki banyak akun media sosial di berbagai platform yang berbeda memang memungkinkan usahamu untuk menjangkau target audiens dengan lebih cepat dan lebih besar. Namun, jika kamu masih mengatur semuanya sendirian, membuat konten yang berbeda-beda untuk tiap platform media sosial rasanya akan cukup memberatkan. Sebagai alternatif, kamu lebih baik memfokuskan salah satu media sosial yang memang menjadi prioritasmu, baik dalam membangun merek atau memasarkan produk. Agar dapat berjalan efektif, kamu harus menyesuaikan platform yang dipilih dengan karakteristik dari target audiens yang ingin dijangkau. Baca juga: Hindari 4 Kesalahan yang Sering Tak Disadari dalam Social Media Marketing

2. Konsisten mengecek analisis dan data Setiap media sosial pasti memiliki fitur analisis dan data yang menunjukkan bagaimana engagement akunmu dengan audiens yang terlibat. Data yang kamu dapatkan di sini dapat kamu olah untuk membuat konten ke depannya, sehingga dapat mendukung keefektifan konten yang diunggah. Cari tahu mana konten yang banyak disukai, memancing interaksi audiens, dan berpotensi menarik audiens untuk membeli produk.

3. Gunakan ukuran gambar atau konten yang tepat Dengan memerhatikan ukuran gambar yang diunggah secara tepat, akan membuat kontenmu terlihat lebih baik. Kesalahan kecil yang mungkin kurang diperhatikan adalah pemilihan ukuran konten yang tidak sesuai, sehingga menyebabkan ada bagian yang terpotong. Perhatikan ukuran yang tepat sesuai dengan platform yang digunakan sehingga mencegah kontenmu ada yang terpotong dan pesan yang ingin disampaikan kepada audiens menjadi tidak efektif.

4. Manfaatkan fitur pesan otomatis Banyaknya pesan yang masuk kerap kali membuat diri ‘kewalahan’ dan berakhir menumpuknya pesan yang tidak dapat terbalas secara maksimal. Untuk sedikit mengurangi beban tersebut, tidak ada salahnya kamu memanfaatkan fitur pesan otomatis untuk membalas pesan yang dikirim pelanggan secepat mungkin, seperti contohnya dalam menggunakan WhatsApp Business. Kamu dapat membuat isi pesan otomatis secara general dan berisi jawaban dari pertanyaan yang biasanya diajukan pelanggan saat mengirim pesan untuk pertama kalinya. Katakan juga pada mereka untuk menunggu beberapa saat, sampai akhirnya pesan yang mereka kirimkan dibalas langsung oleh dirimu atau admin khusus media sosial.

5. Lakukan interaksi Menjalin interaksi dengan audiens akan membuat akunmu terlihat hidup dan hal ini juga dapat meningkatkan engagement dengan audiens. Dengan membangun interaksi, akan ada keterikatan antara merek dan audiens yang dapat mendorong tingkat kepercayaan mereka sehingga berakhir dengan membeli produk yang kamu tawarkan. Buatlah strategi dengan mengunggah konten yang memancing tanggapan dari audiens, kemudian kamu dapat memberikan balasan lagi kepada masing-masing audiens, seperti membalas komentar di kolom komentar atau mengunggahnya kembali dalam bentuk konten baru kemudian baru memberikan tanggapan di dalam konten tersebut.

6. Perhatikan kompetitor Dalam menjalankan usaha, sudah menjadi hal yang biasa, bahwa ada merek lain yang menawarkan produk serupa dengan milikmu. Hal ini juga menjadi salah satu hal yang perlu kamu perhatikan. Kamu dapat mengamati bagaimana kompetitormu menjalankan usahanya, tetapi ingat, jangan pernah mencontek atau plagiat ide konten dari media sosial kompetitor. Justru sebaliknya, kamu seharusnya bisa memunculkan sesuatu yang beda dan inovatif, sehingga membuat merekmu menajdi unik dan dikenal dengan ciri khas tertentu.

7. Buat jadwal konten Dengan membuat jadwal konten, pengelolaan media sosialmu dapat berjalan lebih efektif dan rapi. Hal ini juga untuk memudahkan kamu dalam membuat ataupun mengunggah konten. Adanya jadwal konten juga membantumu menghindari 'buntu'-nya ide konten dan mendorong konsistensi dalam mengunggah konten di media sosial.(kompas.com)

Editor
: Bantors
Segala tindak tanduk yang mengatasnamakan wartawan/jurnalis tanpa menunjukkan tanda pengenal/Kartu Pers hariansib.com tidak menjadi tanggungjawab Media Online hariansib.com Hubungi kami: redaksi@hariansib.com