Rabu, 17 Juli 2024

Polda Metro Mulai Usut Hoax Video Panglima TNI Dukung Anies Capres

Redaksi - Jumat, 26 Mei 2023 10:31 WIB
253 view
Polda Metro Mulai Usut Hoax Video Panglima TNI Dukung Anies Capres
Sumber : VIVA/M Ali Wafa
Kabid Humas Polda Metro Jaya, Kombes Trunoyudo Wisnu Andiko 
Jakarta (SIB)
Video hoax dengan narasi ribuan TNI dipimpin Panglima TNI Laksamana Yudo Margono melakukan deklarasi mendukung Anies Baswedan sebagai Presiden 2024 dilaporkan ke Polda Metro. Polda Metro menyebut tengah menyelidiki kasus tersebut.
"Secara laporan kita sudah terima. Tentu proses awal pra-pelaporan ada konsultasi atau kajian. Setelah kita kaji, kita terima laporannya, kita juga akan telaah lebih dalam lagi untuk melakukan proses penyelidikan. Tahap saat ini masih dalam tahap penyelidikan," kata Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Trunoyudo Wisnu Andiko, Kamis (25/5).
Trunoyudo mengatakan kasus tersebut ditangani langsung oleh Direktorat Reserse Kriminal Umum. Seperti diketahui, terlapor dalam ini merupakan pengunggah video dalam akun YouTube 'Menara Istana'. Laporan tersebut teregister nomor LP/B/2802/V/2023/SPKT Polda Metro Jaya.
"Kemudian imbauan sama-sama tunggu perkembangan kasus ITE, nanti dari Krimsus akan sampaikan perkembangan," ujarnya.
Trunoyudo menambahkan pihaknya juga akan berkoordinasi dengan jajaran TNI dalam mengusut perkara yang ada.
"Tentunya dalam proses pengambilan keterangan verbal dan lain-lain, tentu akan dilakukan upaya ini secara maksimal oleh penyidik," jelasnya.


Diidentifikasi
Sebelumnya, penyebar video hoax dengan narasi ribuan TNI dipimpin Panglima TNI Laksamana Yudo Margono melakukan deklarasi mendukung Anies Baswedan sebagai Presiden 2024 sudah diidentifikasi. Puspen TNI mengatakan penyebar video diduga warga sipil.
"Bukan (anggota), sipil. Dugaan sementara demikian (pelaku sipil), dalam waktu dekat akan saya infokan," kata Kapuspen TNI Laksda Julius Widjojono saat dihubungi, Rabu (22/5).
Julius mengatakan pihaknya juga mendeteksi keberadaan pelaku berada di wilayah Jakarta. Dari hasil penyelidikan, nomor ponsel yang digunakan pelaku dimatikan. Saat ini pihaknya tengah memburu pelaku.
"(Keberadaan pelaku) wilayah Jakarta, secara spesifik tidak dapat saya sampaikan. Nomer HP yang biasa digunakan mati dan menggunakan nama orang lain. Sedang di-profiling pola-polanya," ujarnya.
Julius menambahkan pihak TNI masih mendalami kasus penyebaran video hoax tersebut, termasuk mencari tahu berapa orang yang terlibat di dalamnya.
"Mohon waktu pendalaman, sebelum diserahkan polisi. Saya belum berani sebutkan, nanti lihat setelah pendalaman," imbuhnya. (detikcom/r)




Sumber
: Koran SIB
SHARE:
Tags
beritaTerkait
Laporan Korban Penipuan ke Polda Metro Jaya Sudah 2 Tahun Lebih Mandek
Mantan Pegawai Bank Bobol Rekening Nasabah, Raup Rp 1,3 Miliar
Dewan Pers Sebut Wawancara Sekjen PDIP Hasto Produk Pers, Tak Bisa Dipidana
Jokowi Siapkan Proses Transisi Pemerintahan Baru
Kemenangan Prabowo-Gibran Tak Terbantahkan
MK Tolak Gugatan Sengketa Pilpres 2024 dari Anies-Cak Imin
komentar
beritaTerbaru