Kamis, 25 Juli 2024

PDI Perjuangan Investigasi Kebenaran ASN Boyolali Tidak Netral

Redaksi - Senin, 20 November 2023 10:45 WIB
272 view
PDI Perjuangan Investigasi Kebenaran ASN Boyolali Tidak Netral
Foto: ANTARA/Wisnu Adhi
Ketua DPD PDI Perjuangan Jawa Tengah Bambang Wuryanto (tengah).
Semarang (SIB)
Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan melakukan investigasi untuk membuktikan kebenaran video rekaman seorang aparatur sipil negara (ASN) Kabupaten Boyolali yang mengaku diperintah untuk bersikap tidak netral dan memenangkan salah satu calon pada Pilpres 2024.

"Kami lakukan investigasi, pertanyaannya itu (video rekaman ASN Boyolali) didesain atau fakta? Kita juga masih tanda tanya bos, bahkan kemarin ada yang bersalaman dengan Ibu (Ketua Umum PDI Perjuangan Megawati Soekarnoputri) saja ada yang mendesain, faktanya tidak begitu,” kata Ketua DPD PDI Perjuangan Jawa Tengah Bambang Wuryanto di Semarang, Minggu, (19/11).

Menurut dia, PDI Pejuangan akan memberikan tanggapan dan klarifikasi secara resmi jika video rekaman ASN Boyolali tersebut terbukti merupakan fakta.

“Kalau sudah benar itu fakta, baru kita tanggapi, tapi kalau belum fakta jangan ditanggapi. Kalau ditanggapi berarti saya terjebak dalam urusan yang belum pasti,” ujarnya.

Bambang Pacul, sapaan akrab Bambang Wuryanto, mengungkapkan pihaknya telah melakukan investigasi dengan datang langsung ke Kabupaten Boyolali.

“Kita sudah datang ke sana, lho mas kuwi sopo (Itu siapa)? pakai baju ASN kuwi sopo? tak tekoni gak ono sing ngaku, wajahe ora kethok Mas (saya tanya tidak ada yang mengaku, wajah ya tidak kelihatan). Dadi kuwi bener opo ora kita tidak tahu, lha kowe nglakoni ngono opo ora? Ora, lho berarti kuwi dobol-dobolan,” katanya.

Mengenai video rekaman ASN Kabupaten Boyolali itu, Bambang menyebut jika PDI Perjuangan di Solo Raya cukup kuat.
"Jadi, kita harus berhati-hati karena PDI Perjuangan di Boyolali terlalu kuat, Solo PDIP terlalu kuat, di Wonogiri juga kuat sehingga rentan terhadap isu seperti itu," ujarnya.

Beredar video di media sosial diduga seorang perempuan ASN di Kabupaten Boyolali yang mengaku diperintah untuk memenangkan PDI Perjuangan dan memilih calon presiden 2024, Ganjar Pranowo.

Dalam video berdurasi 1 menit 45 detik ini, ASN tersebut bercerita bahwa dirinya diminta pimpinan untuk memenangkan Ganjar Pranowo dan PDI Perjuangan pada Pilpres 2024. (Antara/c)


SHARE:
Tags
beritaTerkait
Chiristison Marbun Dilantik Jadi Sekda Humbahas
Pj Bupati Taput "Warning" ASN Tak Netral di Pilkada Bisa Dibebaskan dari Jabatan
DPRD SU Desak Pj Gubernur Ganti Direksi Tirtanadi Tak Mampu Atasi Krisis Air di Medan Tuntungan
Balon Gubernur Sumut Barry Simorangkir Tawarkan Empat Program Unggulan
Ketua DPRD SU Desak KPID Tingkatkan Pengawasan Jelang Pilkada
Bulan Sadar Pajak, Bupati Simalungun Ajak ASN Bayar PBB
komentar
beritaTerbaru