Penembakan Massal Kembali Terjadi di AS, 8 Orang Tewas

* Pasukan Junta Myanmar Tembaki Masjid, 1 Tewas

114 view
Thinkstock
Foto: Ilustrasi
Indianapolis (SIB)
Penembakan massal lagi-lagi terjadi di Amerika Serikat. Sedikitnya delapan orang tewas dalam penembakan massal yang terjadi di Indianapolis, Amerika Serikat (AS). Pelaku penembakan diyakini menghabisi nyawanya sendiri usai beraksi.

Seperti dilansir New York Times, Jumat (16/4), penembakan ini terjadi di sebuah gudang jasa ekspedisi FedEx pada Kamis (15/4) tengah malam. Genae Cook dari Departemen Kepolisian Indianapolis menuturkan kepada wartawan bahwa 'banyak orang mengalami luka-luka yang konsisten dengan luka tembak'.

Cook dalam pernyataannya pada Jumat (16/4) pagi waktu setempat menuturkan delapan orang tewas dalam penembakan ini.

Lebih lanjut, dituturkan Cook bahwa polisi tiba di lokasi pada Kamis (15/4) malam, setelah pukul 23.00 waktu setempat setelah mendapat laporan soal adanya tembakan yang dilepaskan di area tersebut. Di lokasi, polisi menghadapi apa yang disebut sebagai 'insiden penembak aktif'.

Namun, Cook menegaskan bahwa pelaku tewas setelah menembak dirinya sendiri. Ditambahkan Cook bahwa pihak kepolisian masih berupaya mengidentifikasi pelaku.

Cook tidak menyebut lebih lanjut jumlah korban luka, hanya menyebut para korban luka dibawa ke berbagai rumah sakit di sekitar lokasi penembakan.

Secara terpisah, laporan Associated Press menyebut sedikitnya empat orang dirawat di rumah sakit, dengan salah satunya dalam kondisi kritis. Dua korban luka lainnya menjalani perawatan medis di lokasi dan diperbolehkan pulang.

Motif penembakan ini belum diketahui pasti.

Gudang FedEx tempat penembakan massal ini terjadi berada di sisi barat daya kota tersebut, dekat bandara Indianapolis.

"Kami mengetahui penembakan tragis di fasilitas FedEx Ground kami di dekat bandara Indianapolis," kata Jim Masilak, juru bicara FedEx, dalam sebuah pernyataan.

"Keselamatan adalah prioritas utama kami, dan pikiran kami tertuju pada semua yang terdampak. Kami sedang bekerja untuk mengumpulkan lebih banyak informasi dan bekerja sama dengan otoritas investigasi," imbuhnya.

Tembaki Masjid
Terpisah, kekerasan pasukan junta militer Myanmar kembali menelan korban jiwa. Seorang pria dilaporkan tewas ditembak dan empat orang lainnya terluka di sebuah kompleks masjid ketika pasukan Myanmar menyerbu sebuah kawasan Muslim di Mandalay pada Kamis (15/4) pagi waktu setempat.

Seperti diberitakan media lokal, The Irrawaddy, Jumat (16/4), Ko Ko Htet (20) tertembak di bagian dada ketika lima tentara secara acak melepaskan tembakan di kompleks Masjid Sule di kota Maha Aung Myay. Kakak iparnya yang cacat, Ko Min Latt, ditembak di tangan.

Penembakan itu terjadi di hari libur Tahun Baru tradisional Myanmar, Thingyan dan bulan suci Ramadhan.

"Dia berada di luar dan tertembak dan meninggal di tempat," kata seorang saksi mata.

Penyerbuan itu terjadi sekitar pukul 10 pagi, menyusul tindakan keras terhadap protes antikudeta di dekatnya.

Setidaknya 26 orang ditangkap ketika pasukan junta menindak protes antikudeta yang dipimpin oleh anggota komunitas medis di Mandalay pada Kamis (15/4) subuh waktu setempat. Pasukan junta Myanmar menangkap enam pengunjuk rasa ketika mereka berencana menggelar protes di sudut Jalan 76 dan Jalan 34 Mandalay.

Sedikitnya 20 orang lainnya yang ditangkap adalah warga sebuah lingkungan di sekitar kompleks Masjid Sule. Demikian menurut seorang warga Mandalay yang ikut dalam gerakan protes.

"Kami telah dapat memastikan bahwa enam anggota dari kelompok protes keluarga medis telah ditangkap dan lebih dari 20 warga sipil di lingkungan itu juga ditangkap ... Mereka (pasukan junta) melepaskan tembakan dan menghancurkan sepeda motor dan kendaraan," kata warga Mandalay itu.

Sebelumnya pada 6 April, dua dokter anak, Dr. Kyaw Htin Win dan Dr. Lin Su Nay Win, ditangkap saat pasukan junta memburu kelompok aksi protes subuh yang dilakukan para petugas kesehatan di Mandalay.

Meskipun terjadi penangkapan setiap hari dan tindakan keras mematikan sejak Februari, warga Mandalay terus turun ke jalan dari fajar hingga senja setiap hari untuk menentang junta militer. (detikcom/d)
Penulis
: Redaksi
Sumber
: Koran SIB
Segala tindak tanduk yang mengatasnamakan wartawan/jurnalis tanpa menunjukkan tanda pengenal/Kartu Pers hariansib.com tidak menjadi tanggungjawab Media Online hariansib.com Hubungi kami: redaksi@hariansib.com