Rabu, 12 Juni 2024 WIB
Buka Rembuk Stunting Tingkat Kota Binjai

Wali Kota Tekankan Fungsi Pemerintah dan Peran Masyarakat Turunkan Stunting

Redaksi - Jumat, 10 Maret 2023 15:18 WIB
148 view
Wali Kota Tekankan Fungsi Pemerintah dan Peran Masyarakat Turunkan Stunting
(Foto: Dok/Diskominfo Binjai)
SAMBUTAN: Wali Kota Binjai Drs H Amir Hamzah, saat memberi sambutan pada acara Rembuk Stunting Tingkat Kota Binjai Tahun 2023,
Binjai (SIB)
Wali Kota Binjai Drs H Amir Hamzah MAP secara resmi membuka acara Rembuk Stunting Tingkat Kota Binjai Tahun 2023, yang diadakan di Aula Pemko Binjai, Selasa (7/3).
Acara ini bertujuan untuk meningkatkan peran dan fungsi pemerintah daerah dalam mempercepat penurunan stunting melalui pelaksanaan 8 Aksi Konvergensi yang merupakan bagian dari program utama pemerintahan Indonesia, dari tingkat pusat hingga kabupaten/kota.
Dalam sambutannya, Wali Kota menjelaskan, kegiatan ini merupakan salah satu langkah cepat untuk mengintegrasikan amanah Peraturan Presiden Nomor 72 Tahun 2021 tentang percepatan penurunan stunting melalui perencanaan, penganggaran, hingga pelaksanaan dan pemantauan kegiatan lintas sektoral serta antar tingkat pemerintah dan masyarakat di daerah.
"Penurunan angka stunting menjadi salah satu indikator dalam upaya kemajuan daerah dan saya juga berharap peran aktif masyarakat untuk turut berpartisipasi menurunkan angka stunting dengan mengikuti layanan kesehatan anak sesuai periode usia, seperti imunisasi dan vaksin," ucapnya.
Wali Kota juga menekankan pemerintah telah menetapkan target penurunan prevalensi stunting dalam RPJMN 2020-2024 sebesar 14% pada tahun 2024, termasuk Kota Binjai yang mempunyai target penurunan stunting pada tahun 2022 sebesar 18,98%, pada tahun 2023 sebesar 15,91%, dan pada tahun 2024 sebesar 12,18%.
Namun, hasil Survei Status Gizi Indonesia (SSGI) Tahun 2021 menunjukkan bahwa Kota Binjai masih memiliki prevalensi Stunting sebesar 21,7%.
"Meskipun pada hasil SSGI Tahun 2022 yang diumumkan awal tahun ini Kota Binjai berhasil menurunkan prevalensi stunting menjadi 18,7%, tetapi masih terdapat balita yang tergolong stunting maupun keluarga yang resiko stunting dan kelompok sasaran lainnya yang perlu mendapatkan intervensi berkelanjutan," ujar Amir Hamzah.
Di tempat yang sama, Kepala BKKBN Kota Binjai Drs Afwan Apt MM menjelaskan beberapa strategi yang perlu dioptimalkan dalam menurunkan angka stunting di Kota Binjai, antara lain menurunkan prevalensi stunting, meningkatkan kualitas penyiapan kehidupan berkeluarga bagi remaja, menjamin pemenuhan asupan gizi, memperbaiki pola asuh, meningkatkan akses air minum dan sanitasi.
"Melalui acara Rembuk Stunting ini, diharapkan dapat terbentuk sinergitas yang kuat antara pemerintah daerah, masyarakat, dan semua pihak terkait untuk turut serta mempercepat penurunan angka stunting di Kota Binjai. Sebab, stunting merupakan masalah bersama yang harus ditangani secara serius agar terwujud visi Indonesia Emas Tahun 2045," ungkapnya.
Turut hadir anggota DPRD Provsu Dr Meriahta Sitepu MARS, Dandim 0203/LKT Letkol Inf M Eko Prasetyo, Kapolres Kota Binjai AKBP Hendrick Situmorang, Ketua Pengadilan Negeri Kota Binjai Fauzi SH MH, Ketua Pengadilan Agama Kota Binjai M Taufik, Danyon Raider 100/PS Mayor Inf Sutaji SSos MTT OPSLA, Danyon Arhanud II/WBY Letkol Arf FX Ibnu Hardianto SE, Kalapas II A Theo Ardianus, Kepala BPJS Kota Binjai Rosmayanti Nasution SE MAP, Sekretaris Daerah Kota Binjai H Irwansyah Nasution SSos, para Pimpinan Lembaga Vertikal dan Mitra Kerja Pemerintah Binjai, para Asisten Setdako Binjai, para Kepala OPD Kota Binjai, Technical Assistent Satgas Stunting BKBN Sumut Penugas Kota Binjai Handerman Gea SKM SH, para Camat se-Kota Binjai, para Kepala Puskesmas se-Kota Binjai dan para Tim Teknis percepatan penurunan stunting Kota Binjai. (A11/c)


Sumber
: Koran SIB
SHARE:
Tags
beritaTerkait
Kecamatan Namorambe Laksanakan Intervensi Penurunan Stunting di Balai Desa Jatikesuma
Labuhanbatu Masuk Nominasi 10 Besar Lomba Inovasi Daerah Tekan Stunting Tingkat Sumut
Plt Bupati Labuhanbatu Ikuti Kick Off Gerakan Intervensi Serentak Pencegahan Stunting
Percepat Turunkan Stunting, Pemprov Sumut Aktivasi dan Optimalisasi Posyandu 100%
Wakil Bupati Pantau Pelaksanaan Intervensi Serentak dalam Penurunan Stunting di Karo
Pencanangan Pencegahan Stunting di Medan Baru, Puskesmas Padang Bulan Lakukan Jemput Bola
komentar
beritaTerbaru