Bea Cukai Bongkar Pabrik Minuman Beralkohol Ilegal di Medan

* DanDenpom I/5 Medan Letkol Cpm Amal Amri Tarigan: Tak Ada Oknum TNI Terlibat

459 view
Bea Cukai Bongkar Pabrik Minuman Beralkohol Ilegal di Medan
Foto: SIB/Oki Lenore
BARANG BUKTI: Kepala Kantor Bea Cukai Medan, Dadan Farid, bersama DanDenpom I/5 Medan Letkol Cpm Amal Amri Tarigan, Dansat Pom Lanud Soewondo Mayor Pom Moh Rizal Cahyadi dan Kahumasy Bea Cukai Medan Hantyo Pranolo, Jumat (27/11)di Medan menunjukkan barang bukti hasil pengungkapan Tim Gempur Bea Cukai Medan.
Medan (SIB)
Tim Gempur Bea Cukai Medan membongkar pabrik pengolahan Minuman Mengandung Etil Alkohol (MMEA) ilegal. Ribuan botol minuman beralkohol ilegal itu disita oleh Kantor Pengawasan dan Pelayanan Bea dan Cukai Tipe Madya Pabean B Medan.

"Penindakan miras ilegal ini bermula dari informasi dari masyarakat dan dikembangkan hingga mendapatkan lokasi pabrik," kata Kepala Kantor Bea Cukai Medan, Dadan Farid, Jumat (27/11).

Di tempat yang sama, DanDenpom I/5 Medan Letkol Cpm Amal Amri Tarigan memastikan, tidak ada anggota TNI yang terlibat. "Kehadiran saya di sini, untuk menyuport Bea Cukai menjalankan tugas sesuai hukum yang berlaku di NKRI ini," tegas perwira etnis Karo pertama yang menduduki jabatan Komandan Detasemen Polisi Militer di Medan tersebut.

Menurutnya. pihaknya mendukung Bea Cukai sekaligus warming pada oknum TNI untuk tidak terlibat dalam kegiatan yang melanggar hukum. "Bila ngeyel, ada sanksi. Oknum TNI yang terlibat, sanksi hukum lebih berat," tegas Letkol Cpm Amal Tarigan didampingi Danlanud Medan diwakili Dansat Pom Lanud Soewondo Mayor Pom Moh Rizal Cahyadi dan Kahumasy Bea Cukai Medan Hantyo Pranolo.

Tentang pengungkapan, Dadan Farid menjelaskan, produk ilegal tersebut semula ditemukan dari sebuah toko di Jalan Bulan kawasan Pusat Pasar Medan. Setelah dilakukan penelusuran, ditemukan MMEA ilegal masih banyak beredar di pasaran. "Dari hasil uji laboratorium pada Balai Laboratorium Bea dan Cukai (BLBC), kedua merek MMEA ilegal tersebut memiliki kadar alkohol 31,94 persen dan 19,16 persen," ujarnya.

Setelah itu dilakukan pengumpulan informasi dan pemeriksaan mendalam di sebuah toko R yang berlokasi di Pusat Pasar Medan.

Dari bukti awal, diketahui bahwa lokasi itu juga digunakan untuk memproduksi MMEA dua merek tersebut, berupa etiket yang belum ditempel, tong pencampur, botol kosong, tutup botol dan lainnya.

"Dari penggalian informasi mendalam dan berhasil mengerucut pada salah satu rumah pegawai berinisial MN. Minuman itu diproduksi di sebuah rumah yang berada di Medan Area, Kota Medan," ungkapnya.

Dadan menyebut, dari penindakan di rumah yang dijadikan lokasi pabrik tersebut ditemukan beberapa barang bukti yakni dispenser, alat dan mesin press tutup botol, segel plastik dan lainnya.

Dadan mengatakan, pabrik ilegal tersebut sudah menjadi target penindakan sejak lama dan berdasarkan surveilans tidak sesuai dengan alamat yang dicantumkan pada izin usahanya.

"Jadi alamat yang tercantum dalam Nomor Pokok Pengusaha Barang Kena Cukai (NPPBKC) tidak ditemukan adanya pabrik atau kegiatan produksi. Melainkan di lokasi itu merupakan SPBU," kata Dadan.

Dari hasil penghitungan atas penindakan tersebut, potensi kerugian negara sebesar Rp44,145 juta.

Sementara dari keterangan saksi bahwa kegiatan produksi telah beroperasi sejak 2019. Diprediksi untuk produksi selama 12 bulan estimasi kerugian Negara lebih kurang sebesar Rp267,885 sampai Rp360,945 juta.

Dari penindakan tersebut pelaku melanggar ketentuan Undang-Undang Nomor 39 Tahun 2007 tentang perubahan atas Undang-Undang Nomor 11 Tahun 1995 tentang Cukai pasal 50,54 dan 56.

"Giat gempur ini dilaksanakan sebagai wujud perlindungan Bea dan Cukai kepada masyarakat dari peredaran Barang Kena Cukai (BKC) ilegal yang masih merebak di pasaran," pungkas Dadan Farid. (T/a)

Penulis
: Redaksi
Sumber
: Harian SIB Edisi Cetak
Segala tindak tanduk yang mengatasnamakan wartawan/jurnalis tanpa menunjukkan tanda pengenal/Kartu Pers hariansib.com tidak menjadi tanggungjawab Media Online hariansib.com Hubungi kami: redaksi@hariansib.com