Minggu, 23 Juni 2024 WIB

KPAI-Bawaslu Kerja Sama Awasi Penyalahgunaan Anak di Pemilu

Redaksi - Rabu, 24 Mei 2023 10:29 WIB
249 view
KPAI-Bawaslu Kerja Sama Awasi Penyalahgunaan Anak di Pemilu
ANTARA/HO-Humas Bawaslu
Ketua KPAI Ai Maryati Sholihah dan Ketua Bawaslu RI Rahmad Bagja menandatangani nota kesepahaman untuk mengawasi penyalahgunaan anak dan pelanggaran hak anak selama Pemilu dan Pilkada 2024 di Jakarta, Selasa (23/5/2025). 
Jakarta (SIB)
Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) dan Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) RI menjalin kerja sama untuk mengawasi penyalahgunaan anak dan pelanggaran hak anak selama Pemilihan Umum (Pemilu) dan Pemilihan Kepala Daerah Tahun 2024.

"Sangat penting kerja sama ini dilakukan, karena belajar dari masa lampau, tidak luput dari penyalahgunaan anak dalam politik," kata Ketua KPAI Ai Maryati Sholihah di Jakarta, Selasa (23/5).

Dia menyatakan, KPAI dan Bawaslu juga sepakat dalam proses demokrasi dan politik harus selalu memberikan dukungan pada perlindungan anak.

Dia menjelaskan, KPAI akan menyiapkan sistem dan SOP dan tindak lanjut penanggulangan, karena ada beberapa titik kerentanan dalam Undang-Undang Pemilu.

"Sering ditemukan dalam tahapan kampanye, anak menjadi komoditas politik seperti manipulasi dan eksploitasi," ucapnya.

Selanjutnya adalah penyiapan layanan, dimana saat anak menjadi korban akan diberikan rehabilitasi. Berbeda dengan perlakuan kepada orang dewasa, yang menjalani hukuman.

Usai penandatanganan nota kesepahaman itu, KPAI telah menyiapkan surat edaran, dimana diperluas bukan hanya pengawasan tetapi penyelenggaraannya oleh empat lembaga yakni KPAI, Bawaslu, KPU, Kementerian PPA.

"Empat lembaga ini sangat penting untuk memberikan dukungan optimal pada pencegahan, penanganan, layanan hingga penegakan hukum," katanya menegaskan.[br]


Sementara itu, Ketua Bawaslu RI Rahmad Bagja menyatakan kerja sama itu sangat penting untuk menyadarkan para pemilh pemula, yang umur mereka 17 tahun saat Pemilu berlangsung.

"Hak konstitusional mereka adalah hak untuk memilih, bukan mereka harus membenci pilihan warga negara lain," ujarnya menegaskan.

Selain itu, Bawaslu mengharapkan partai politik sebagai peserta Pemilu untuk menggunakan kampanye yang baik, terutama untuk pemilih pemula.

"Kami berharap bisa bersama-sama KPAI untuk melakukan penyadaran terhadap pemilih pemuda dan peserta Pemilu," harapnya. (Antaranews/r)




Sumber
: Koran SIB
SHARE:
Tags
beritaTerkait
Bentuk Tim Jaksa Gakkumdu dan Posko Pemilu, Kajari Medan Ajak Forwakum Jaga Kondusifitas Pilkada 2024
PSU di 9 TPS Sumut Hanya Memilih Caleg DPRD Kabupaten/Kota Saja
Status DPO, Intel Kejaksaan Tangkap Terpidana Perkara Pemilu
Bawaslu Binjai Awasi Melekat Vermin Bakal Calon Perseorangan
Moettaqien Minta Ketua KPU dan Bawaslu Tebingtinggi Laporkan Jika Ada Kendala
Bawaslu Kabulkan Sebagian Permohonan Calon Independen Bupati Palas 2024
komentar
beritaTerbaru