Rabu, 19 Juni 2024 WIB

Wamenkumham Polisikan Keponakannya Diduga Pria Terkait Pencemaran Nama Baik

Redaksi - Sabtu, 25 Maret 2023 09:47 WIB
185 view
Wamenkumham Polisikan Keponakannya Diduga Pria Terkait Pencemaran Nama Baik
Alinea.id/Gempita Surya.
Wakil Menteri Hukum dan HAM (Wamenkumham) Edward Omar Sharif Hiariej atau Eddy Hiariej, mendatangi Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Senin (20/3).
Jakarta (SIB)
Wamenkumham Prof Dr Edward Omar Sharif Hiariej atau yang dikenal dengan Eddy Hiariej melaporkan seorang pria berinisial AB ke polisi.
AB dilaporkan terkait dugaan pencemaran nama baik seperti diatur dalam Undang-Undang Informasi dan Transaksi Elektronik (UU ITE).
Berdasarkan berkas yang dilihat, Jumat (24/3), laporan pertama dilakukan ke Polda Metro Jaya pada 10 November 2022. Nomor laporan yaitu: LP/1123/I/YAN.2.5/2022/SPKT.PMJ terkait tindak pidana perbuatan pencemaran nama baik.
"Korban pelapor (Prof Dr Edward Omar Sharif Hiariej-red)," demikian bunyi LP tersebut.
Sebulan berlalu, Prof Dr Edward Omar Sharif Hiariej kemudian menggeser laporannya ke Bareskrim Mabes Polri. Yaitu, dengan nomor laporan LP/B/0703/XII/2022/SPKT/Bareskrim Polri tertanggal 1 Desember 2022. 20 Hari setelah pelaporan itu, lalu kasus naik ke tahap penyelidikan dengan nomor perkara: SP.Lidik/1043/XII/2002/Dititipidser tanggal 19 Desember 2022.
Penyelidikan itu terkait:
dugaan tindak pidana dengan sengaja dan tanpa hak mendistribusikan dan/atau mentransmisikan dan/atau membuat dapat diaksesnya Informasi Elektronik dan/atau Dokumen Elektronik yang memiliki muatan penghinaan dan/atau pencemaran nama baik dan atau sengaja dan tanpa hak atau melawan hukum melakukan manipulasi, penciptaan, perubahaan, penghilangan, pengrusakan Informasi Elektronik dan/atau dikumen elektronik dengan tujuan agar informasi elektronik tersebut dianggap seolah-olah data otentik sebagaimana dimaksud Pasal 45 ayat 3 jo pasal 27 ayat 3 dan atau Pasal 51 ayat 1 jo pasal 35 UU Nomor 19 Tahun 2016 tentang perubahan atas UU Nomor 11 Tahun 2008 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik (UU ITE) dan/atau Pasal 310 KUHP, dan/atau Pasal 311 KUHP.
Laporan ini masih berjalan di kepolisian.
Eddy Hiariej yang coba dikonfirmasi, baik lewat telepon atau WA, tapi belum mendapatkan jawaban.


Proses
Direktorat Tindak Pidana Siber (Dittipidsiber) Bareskrim Polri telah menerima laporan Wamenkumham Edward Omar Sharif Hiariej atau Eddy Hiariej atas ponakannya sendiri, AB. Laporan dugaan pencemaran nama baik itu sedang diproses.
"Laporannya sudah kita terima dan sedang berproses," kata Dirtipidsiber Bareskrim Polri Brigjen Adi Vivid Agustiadi Bachtiar kepada wartawan, Jumat (24/3).
Namun, dia belum menjelaskan apakah pihaknya akan memanggil pelapor dan terlapor atau tidak. Adi Vivid juga belum menjelaskan detail persoalan yang dilaporkan Eddy.
Sebagai informasi, Eddy Hiariej melaporkan pria berinisial AB ke polisi. Eddy menyebut AB merupakan ponakannya sendiri.
Eddy Hiariej belum bercerita berapa jumlah uang yang diminta ponakannya itu. Dia juga belum menjelaskan bagaimana modus ponakannya menjual namanya. (detikcom/d)



Baca Juga:
Sumber
: Koran SIB
SHARE:
Tags
beritaTerkait
Vonis Praperadilan: Status Tersangka Penyuap Eks Wamenkumham Tidak Sah
Kasus Pencemaran Nama Baik, Boasa Dituntut JPU 3 Tahun Penjara
Kasus Pencemaran Nama Baik, Trump Diperintahkan Bayar Rp 1,3 T
Kembali Ajukan Praperadilan, Eks Wamenkumham Eddy Hiariej Minta Status Tersangka Dibatalkan
Hadiri Sidang, Mantan Presiden AS Trump Digugat Rp 156 M Atas Pencemaran Nama Baik
MA: Narasumber Berita Tak Bisa Dikenai Pasal Pencemaran Nama Baik
komentar
beritaTerbaru